Facebook Hapus 1,5 Juta Video Penembakan di Selandia Baru

Facebook Hapus 1,5 Juta Video Penembakan di Selandia Baru

18-03-2019 Admin

Video aksi teror penembakan di masjid Al Noor di Christchurch, Jumat (15/3/2019), beredar luas di media sosial. Perdana Menteri Selandia Baru, Jacinda Ardern, pun meminta Facebook untuk mengatasi peredaran video terkait. Permintaan tersebut segera ditanggapi Facebook. Melalui akun Twitter resminya, Facebook mengklaim telah menghapus 1,5 juta video di seluruh dunia dalam 24 jam setelah video tersebut diunggah ke jejaring sosialnya.

Dari jumlah itu, 1,2 juta video langsung diblokir saat pertama kali diunggah. Tak hanya video orisinil, video penembakan yang telah di-edit juga telah dihapus. "Untuk menghormati orang-orang yang terdampak tragaedi ini, berikut keprihatinan otoritas setempat, kami juga menghapus semua versi video hasil editing yang tidak menunjukkan konten kekerasan," ujar Mia Garlick, perwakilan Facebook Selandia Baru.

Setelah insiden penembakan terjadi, Facebook juga mengatakan telah menarik semua posting yang berisi pujian atau dukungan pada aksi ini, sekaligus bekerjasama dengan polisi Selandia Baru untuk penyelidikan lebih lanjut. Sengaja menyiarkan Pelaku penembakan sengaja menyiarkan aksinya melalui Facebook.
Dari manifesto yang diunggahnya, motif pelaku ditengarai mendukung agenda anti-imigran. Meski banyak warga dunia yang prihatin dan menunjukan empati, tapi tak sedikit pula yang menyelipkan video aksi keji tersebut ke barbagai platform media sosial, seperti YouTube, Instagram, atau Twitter. Dirangkum KompasTekno dari Engadget, Senin (18/3/2019), sekitar 300.000 kopi dari video sempat dibuat dengan sengaja lalu diunggah ke media sosial sebelum akhirnya dihapus.

Menyebarkan video lebih luas hanya akan menimbulkan ketakutan, kecemasan, dan kebencian, sesuai dengan kehendak pelaku teror. Facebook sendiri memadukan teknik moderasi manual dari tenaga manusia yang didukung dengan machine learning untuk melacak penyebaran video dan menghapusnya. Namun, cara ini masih meninggalkan pekerjaan rumah untuk mempercepat penghapusan video dan membuatnya lebih sulit untuk disebar. Selain Facebook, YouoTube juga telah melakukan yang sama. Melalui akun Twitter resminya YouTube menyatakan akan menghapus semua rekaman yang berkaitan dengan insiden ini. "Hati kita hancur karena tragedi mengerikan hari ini di Selandia baru. Ketahuilah, bahwa kami bekerja dengan waspada untuk menghapus rekaman kekerasan apa pun," tulis YouTube lewat akun Twitternya.

Sumber : KOMPAS-TEKNO
List komentar

Tulis komentar

Hubungi kami
: +6281939378377

MISJOWH | Shopping & WEB Services

Belanja Online dengan pilihan berbagai macam Produk Busana Pria, Busana Wanita, Aksesoris Dompet murah, Tas selempang terkini, Ransel murah dan masih banyak lagi. Jangan ketinggalan juga Buka Toko Onlinemu sekarang. Kami sedialan Website Handal dan Profesional untuk membantu Anda berjualan Online.

©2018 - MISJOWH
Developed by : MISJOWH TEAM